Thursday, February 01, 2007

Percaya Tarot?

31 Januari 2007

Ceritanya dimulai ketika gwe mampir di TB Gramedia di Amplas (Ambarukmo Plaza). Pas bayar belanjaan di kasir, gwe liat majalah KaWanku yang ngasi bonus kartu tarot. Karena hari-hari ini gwe haus mbaca apa aja ditambah udah kangen ama majalah KaWanku, jadi, gwe beli deh, tu majalah.

Oh ya, gwe nggak ‘ngamplas’ sendiri. Gwe ke sana sama senior gwe yang namanya Pandu. Awalnya kita memang ke Amplas karena dia mau ke service centernya Sony Ericson. Nah, setelah capek dan pengen duduk, maka, istirahatlah kita di depan Carrefour. Setelah duduk, dengan segera gwe keluarin majalah itu dari bungkusnya. Lalu, apa yang terjadi? Gwe mengajak temen gwe itu untuk main ramal-ramalan dengan tarot. Hahaha, tanpa tahu apapun tentang tarot, gwe dengan begonya, memberikan instruksi-instruksi ke temen gwe itu hanya dengan berbekal dengan panduan di majalah itu. Sebagai langkah awal, gwe nyuruh dia menentukan, mau diramal apanya, keuangan, nasib, cinta, apapun lah. Nah, dia memilih keuangan. Oke, gwe mulai. Gwe lalu memulai kebegoan gwe dengan membaca kartu tarot kaya baca berita, alias gwe baca semua apa yang tertulis di panduannya. Makanya, alhasil, si temen gwe itu bingung, dan nggak ngerti sama sekali, apa hubungannya kata-kata yang gwe ucapin dengan nasib keuangan dia. Bego bener... Huh... Karena udah laper, gwe yang udah berjanji untuk nraktir dia, kemudian langsung menuju tempat makan.

Sampe di tempat makan, gantian dia yang mau nyoba ngramal gwe. Weleh-weleh, Oke deh. Gwe milih untuk diramal studi gwe. Dan beginilah hasil ramalan kartu tarot dengan pembaca kartunya juga seorang amatiran. Jadi, hasilnya, ya... gitu deh! Hehehehe

Mo tau kartu apa aja yang keluar dari kegiatan ramal meramal itu? Oke, gwe ceritain deh ya...

Kartu tarot terdiri dari 22 buah kartu. Setelah gwe kocok-kocok sambil konsentrasi ke studi gwe, akhirnya gwe mulai memilih satu per satu kartu sampai genap jumlahnya 10 buah. Dan, jeng jeng jeng... Kartu gwe adalah sebagai berikut:

Kartu pertama: The Star

Kartu pertama ini melambangkan situasi yang sedang gwe alami. Nah, kartu ini sebenernya kartu yang nggak bagus karena melambangkan gwe sedang di dalam banyak masalah dan kesulitan serta halangan dan tantangan (halah). Nah, tapi di tengah semua hal yang buruk itu, masih ada harapan. Keadaan bisa saja menjadi lebih baik. Nah, gwe kemudian menyangkutkan hal ini dengan IP smester ini yang jatuh dibandingkan dengan IP smester 2 yang lalu. IP gwe yang lalu kalo ga salah 3,65 dan yang sekarang 3,25 (ngepas banget untuk ngambil 24 sks) nah, itu pun ada 3 nilai yang belum muncul. Kalo ketiga-tiganya masing-masing di bawah B+, so, ya sutra lah, nasib gwe emang harus ngambil 21 sks aja, atau malah kurang.

Merasa udah jelas dengan penjelasan si tukang baca kartu, maka beralihlah menuju kartu kedua gwe. Kartu kedua menjelaskan hal-hal yang menyebabkan terjadinya masalah tadi.

Dan kartu kedua gwe adalah: The Moon

The Star? The Moon? Sekalian aja, abis ini kartunya galaksi-galaksi, hehehe. Ya, kartu itu kemudian dibaca sebagai situasi bingung atau tidak pasti yang menimpa gwe. Nah lho! Berarti gwe nilainya jelek karena bingung. Bingung? Bingung apa ya? Jadi bingung beneran. Hmm, ya, gwe agak bingung dengan tujuan dari studi gwe. Apa gwe di bangku kuliah ini pengen menuh-menuhin CV buat ngelamar kerja atau sambil mulai kerja,merintis karier entah itu wirausaha atau karier di perusahaan orang. Makanya dalam belajar pun gwe males-malesan. Huh... Gwe ini emang payah!

Trus, kartu ketiga gwe: The Fool

Nah lho. Apa lagi coba? Kartu ketiga ini menggambarkan keinginan gwe atas masalah gwe. Keinginan ini adalah keinginan yang gwe sadari. Nah, karena kartu ini dilambangkan dengan Dionysos muda yang keluar dari gua dengan bersemangat menuju dunia antah berantah, maka, kalau di hubung-hubungkan dengan gwe, berarti gwe menginginkan dunia yang baru. Nah, itu betul banget, coy! Emang gwe pengen banget akan sesuatu yang baru di hidup gwe. Gwe pengen melakukan resolusi di tahun 2007 ini. Pengen lebih menghasilkan karya yang nyata. Pengen ke luar negri buat nambah wawasan dan kemandirian. Banyak hal baru yang gwe harapkan datang ke dalam kehidupan gwe saat ini.

Lanjuttt... Kartu keempat: The Hanged Man

Kartu keempat ini menunjukkan keinginan gwe atas masalah gwe, tapi keinginan ini muncul dari alam bawah sadar gwe. Kartu ini menggambarkan kalo pengen mengubah sifat-sifat buruk. Hmm, bener juga sih. Gwe tuh kalo belajar, susah banget deh. Motivasi harus dari luar. Jadinya, gwe kemaren itu nggak belajar. Eh, ya ampun, ni kartu bener banget deh! Gwe itu sebenernya, jauh di dalam lubuk hati yang masih suci dan imut-imut (hoeekk), pengen banget berubah dari sifat-sifat buruk gwe. Kalo ngecewain orang lain atas sifat-sifat gwe yang buruk, kan gwe sendiri kecewa sama diri gwe. Tapi kadang-kadang orang ngira gwe bebal kali ya? Jadinya mereka kira gwe emang seneng bikin orang lain kecewa. Huuuhh.... Kesalnya... Padahal gwe pengen berubah lho! (si kartu bener-bener ngerti perasaan gwe... hehehe lucu ya, kartu kok bisa ngertiin manusia)

The fifth: The Tower.

Temen gwe itu bilang kalo dengan terbukanya kartu ini, maka artinya gwe baru saja meninggalkan nilai-nilai lama atau idealisme lama gwe. Nilai-nilai itu bisa baik, bisa buruk. Atau juga, ada kebiasaan yang gwe tinggalkan. Hmm dalam konteks studi, apa ya? Apa mungkin maksudnya gwe telah meninggalkan kebiasaan gwe untuk membaca buku teks dengan lebih baik di semester-semester sebelumnya? Hmm, mungkin itu... Bisa jadi.... Ya!

Kartu keenam: Justice

Kartu keenam berkaitan dengan situasi umum yang bakal gwe jalani untuk mengatasi masalah gwe tadi (nilai turun itu tadi). Nah, kurang lebih, gwe bakal harus memutuskan sesuatu dengan pertimbangan yang seimbang antara perasaan dan akal. Ehmm, apa tuh? Apakah maksudnya, gwe harus memutuskan untuk lebih serius di studi gwe? Artinya gwe harus memutuskan lepas dari TV, PS, buku yang bukan buku pelajaran, main dan ngobrol-ngobrol nggak penting? Hmm, maybe... Ya ya ya, iya kali ya? Gwe itu bukan tipe orang yang suka nyalain radio ato TV, tapi kalo udah ngikutin acaranya ato udah diajak main PS ama adek gwe, ya sutra lah, kaga belajarlah gwe. Itu yang terjadi waktu adek-adek gwe libur en gwe udah harus ujian. Ya gwe kaga belajar. Parah! Emang patut dapat nilai segitu!

Kartu ketujuhnya adalah kartu yang menunjukkan kondisi gwe di masa depan atau juga apa yang perlu gwe ubah agar bisa mencari jawaban atas pertanyaan gwe selama ini.

Dan, kartu ketujuh gwe adalah: The Devil

Kartu ini berkata kalau gwe harus menyangkal terhadap hal-hal tertentu dalam diri gwe en harus bisa menerima kenyataan. Pesan sang pembaca kartu begini; kalo emang nilainya jelek karena males, ya akui saja, jangan bilang karena sibuk lah, ini atau itu lah. Akui saja. Okay.... Ga boleh menyangkal kalo nilai itu adalah hasil dari kemalasan gwe.

Kartu kedelapan: The Empress

Katanya sih, orang-orang di sekitar gwe menganggap bahwa gwe bisa berhasil kalo gwe sabar. Kalo gwe sabar dan mempersiapkan dengan baik, maka keberhasilan itu akan datang. Oke, sampe sini gwe paham. Trus dia ngelanjutin. Dia bilang kalo gwe juga merasa nyaman sehingga takut menghadapi perubahan. Heeh? Maksud loe? Hmm, setelah lama memacu otak untuk mengeluarkan telur emas, akhirnya gwe mengartikannya dengan perilaku gwe yang merasa nyaman dengan dosen yang murah nilai, dan gwe takut untuk membuktikan bahwa dengan effort lebih, gwe bisa dapet nilai bagus atau menaklukan dosen yang terkenal susah ngasih nilai. Fuihh... Gwe kok males banget ya? Payah bener deh, di negri paman Sam, gwe jadi sampah masyarakat bener kali ya?!

Kartu gwe selanjutnya: The Sun

Harapan gwe adalah gwe punya strategi matang untuk menghadapi pola hidup yang jatuh-bangun. Nah, temen gwe itu nggak bilang gitu sih, tapui setelah gwe baca sendiri, kayanya itu deh yang bener.

Kartu terakhir gwe: The Wheel of Fortune.

Kartu ini menunjukkan hasil yang akan gwe capai sebagi jawaban atas pertanyaan gwe itu. Hal ini bisa berarti terjadinya perubahan situasi yang drastis (baik ke buruk atau sebaliknya). Apapun itu, tidak bisa diprediksi. Di atas atu di bawah, itu adalah bagian dari siklus hidup. Itu adalah fase hidup gwe yang baru. Heeh? Maksudnya??? Gwe akan bernasib lebih buruk dari sekarang? Ato tiba-tiba gwe jadi jenius yang tekun belajar sehingga dapat mendatangakan hasil yang gemilang? Wah, ga tau juga deh. Binging juga neh!

Nah, begitulah hasil pembacaan kartu tarot gwe. Hmm, kayanya hari ini gwe cukup beruntung dan senang... Bagus lah! Tapi kasihan temen gwe tadi yang gwe bacain nasibnya dengan sembarangan... Hahaha, emang nggak bakat! Payah deh! Ehm, by the way, mau coba tarot juga??? Coba ajaaaa...

Sehari Bersama Kekesalan

22 Januari 2007


Hari ini nge-betein abis.. Bikin gila aja.

Semua dimulai pagi-pagi... Gwe langsung menuju kampus untuk bayar SPP. Sampe Mandiri MM, gwe ngantri lah ya... Sampe tiba giliran gwe, gwe kasih duitnya en KTM gwe. Nunggu beberapa menit, dengan wajah innocent mbaknya bilang “Maaf, sistemnya nggak bisa mbaca, mbaknya mbayarnya ke Mandiri sebrang BNI aja”. Wah, saat itu, gwe masih oke2 aja. Sebenernya gwe bisa nyetor ke buku tabungan oom gwe saat itu, tapi mbayar ke UGMnya nggak bisa dong ya, wong gwe nggak bawa ATM. Kebetulan aja gwe disuruh nyokap untuk nyetak buku tabungannya oom.

Kemudian gwe langsung menuju ke Mandiri UGM alias Mandiri Sekip. Baru masuk ternyata di sana rame banget. Gwe nggak boleh parkir di dalem. Si satpamnya nanya “mau mbayar SPP, mabk?” gwe jawab iya, nah trus dia nyuruh gwe parkir di luar. Gwe muter, di luar penuh, gila juga, batin gwe, di dalem ada tempat, suruh parkir di luar. Emang yang nggak bayar SPP lebih diutamakan gitu? Sampe parkiran yang di dalem nggak boleh buat mahasiswa. Harusnya gwe dateng pake blazer biar keliatan penting. Ini nih kebiasaan orang Indonesia. Dari mereka sendiri udah mbeda-mbedain konsumen. Ngeremehin orang. Ya bukan berarti gwe gila hormat, tapi kasusnya banyak gitu tuh, ga sopan ama konsumen.


Oke, lanjut ke ceritanya aja. Karena parkiran di luar penuh (dan mbayar, setidaknya perkiraan gwe, gwe harus bayar seribu), maka gwe pergi en parkir di gelanggang aja. Firasat gwe nggak enak, tadi di MM aja udah kena tukang parkir dadakan, ini lagi ada oportunis (nantinya gwe bakal tau, ternyata tindakan gwe ini ada benernya juga). Gwe nanya ke satpam yang tadi di mana ngantrinya, ternyata RAME BANGET. Gwe dapet urutan 256. Padahal saat itu yang dipanggil baru no 92. Ga sabar deh, tapi gwe duduk aja, sambil nyusun rencana untuk pulang en ambil ATM. Gwe kontak nyokap gwe en dia bilang dia masih di rumah en ATM ada di dia. Langsung deh gwe pamit ama temen gwe yang lagi nunggu di situ. Nomor antrian gwe kasih ke temen gwe, Lala.

Gwe masuk ke dalam bank, mo nyetor uang cash itu ke nomor rekening oom gwe, eh, gwe ketemu ama Veny, dia juga sama kaya gwe, ditolak di Mandiri MM. Gwe bilang gwe mo pake ATM aja, eh trus dia bilang dia tadi udah nyoba pake ATM tapi ATMnya nggak bisa juga. Wah, bahaya juga jadinya, kalo gwe setor duit ke rekening oom en ATMnya nggak mo nerima juga, gimana dong? Akhirnya gwe pun urung untuk nyetor duit ke rekening oom. Si Veny nunggu giliran di bagian customer service, dia mau nanya bagaimana nasibnya ke petugas customer service. Nah, gwe trus inisiatif untuk make cara kuno yang gwe pake semester lalu. Gwe langsung nyetor ke rekening rektor UGM dengan slip setoran (kalo yang di Mandiri MM en antrian khusus yang lama itu pake sistem khusus), tapi Veny langsung bilang kalo kemungkinan gwe nanti dilempar ke antrian yang panjang itu, whatt? Bete abis kan? Nomor urut gwe udah gwe kasih ke temen, skarang mungkin urutan udah nyampe angka 300. Nah, makanya slip setoran itu gwe bawa aja, gwe mo nyetor di Mandiri Sudirman, pasti sepi. Hmm, gwe maunya cepet bukannya kenapa-napa. Gwe udah bangun pagi, udah ngantri awal tapi ketunda terus, lha kapan gwe bisa KRSan? Gila aja kalo ampe kehabisan kelas.

Gwe langsung ngantri di barisan antrian di Mandiri Sudirman. Di sana ada kakak angkatan juga, hmm, aman, pikir gwe. Waktu giliran gwe tinggal 2 lagi, eh, ada ibu pegawai di sana yang bilang ke orang (yang ternyata kakak angkatan gwe) bahwa nggak bisa di Mandiri Sudirman, mbayarnya, harus di Mandiri UGM ato MM. Lha gwe pengen nimbrung (ngungkapin kasus yang gwe temuin di kedua tempat itu), tapi belum tiba antriannya. Oke gwe bersabar lagi. Kakak angkatan gwe yang udah mbayar, transaksinya dibatalkan. Uang dikembalikan, disuruh ke MM ato Mandiri UGM dengan alasan, UGM udah punya sistem, nanti mbaknya sendiri yang repot kalau tidak tercatat di sistem itu. Dalam batin gwe, ini sistem kok bikin ribet sih? Lha kalo yang dari Ujung Kulon aja bisa mbayar kok gwe dari sini nggak bisa?

Akhirnya tiba waktunya gwe bisa ngomong. Gwe cerita bla-bla-bla ke mas-nya. Trus dia konsultasi dulu ke mbak yang tadi ngumumin ga bisa di situ. Sebagai jawabannya dia menjelaskan kalo bisa-bisa gwe nggak kecatet kalo nyetor ala manual begitu. Dia bilang UGM menerima pembayaran di Mandiri UGM, MM dan Gejayan. Dalam hati, gwe nambah kesel, abisnya mesti balik lagi ke antrian yang panjang itu? Di MM udah ditolak. Berarti gwe harus ke gejayan kalo mo cepet. Di jalan gwe mikir, hmm, mungkin yang dari luar kota bisa karena pake ATM. Tadi pagi juga ada temen yang pake ATM, ga perlu ngantri. Waktu udah sampe di Mandiri Gejayan, gwe memilih untuk pulang aja karena pikir gwe, daripada dibilang sistemnya nggak bisa mbaca juga trus gwe disuruh ke Mandiri Sekip lagi, buang-buang waktu dong, gwe.

Gwe pulang, bilang ke nyokap kalo gwe minta dia nyetor duit dulu ke rekeningnya oom supaya kalo pake ATM nggak bisa, gwe masih ada cash untuk bayar di Sekip (ketika tidak ada harapan lain). Nyokap memberi pencerahan, dia nyaranin gwe untuk ke Mandiri di Seturan aja. Aha.. Good idea, mom! Singkat cerita, gwe trus berhasil menyetor ke rekening oom en berhasil melakukan transfer ke rekening REKTOR UGM. Lalu, tinggal fotokopi slip, trus, ke kampus deh. Tapi, aduh, perut gwe laper, gila. Waktu lagi nunggu di fotokopian, gwe kepikiran, wah kok tadi waktu transfer, gwe nggak diminta masukin nama dan NIM ya? Waduh, nomor rekening oom gwe kan nggak dikenal dalam identitas gwe. Payah juga nih. Masalah baru, huh.

Akhirnya masalah pembayaran selesai juga, gwe ketemu ama mas Roni en mas Pandu. Karena kita nunggu validasi (istilah ngetren hari ini di kampus), maka kita milih untuk makan dulu di soto pak ‘entahlah aku lupa’ di daerah Klebengan. Trus, kita balik deh ke kampus, berharap langsung bisa ngisi KRS. Ternyata nggak bisa. Belum tervalidasi, tulisannya. Dari lantai 3 sayap selatan, kita muter untuk bisa ke akademik. Bener-bener muter. Dari ujung ke ujung, karena untuk sampai ke sayap timur, ya harus lewat sayap barat dulu, sayap utara, naik dikit, baru deh sampe sayap timur. Waktu ngadu, bapaknya bilang “sedang diproses”. Kita jalan lagi ke lab komputer di sayap selatan. Ternyata harus masukin nomor transaksi di slip pembayaran untuk bisa aktif. Oke deh, kita masukin (harusnya, step yang bener itu, kita masukin dulu di komputer, no transaksi slip dll trus baru deh ngadep ke akademik). Lalu setelah kita masukin, kok masi belum bisa ya? Di rekapnya tertulis, belum tervalidasi. Wah-wah-wah. Kita kembali jalan kaki ke akademik di sayap timur. Gwe becanda en bilang, gwe pengen melayang untuk sampai ke akademik. Kaki gwe udah gempor. Waktu sampe di akademik, ternyata pelayanan terhenti karena JAM ISTIRAHAT. Saat itu jam 12:30 padahal jam istirahat selesai pada pukul 13:00. Ya sutralah, artinya ya emang harus nunggu lagi. Tapi kemudian ada sedikit keberuntungan yang memihak, di selasar, ga berapa lama setelah gwe turun dari akademik, gwe bisa KRSan. Sayang sekali nggak bisa ambil sospol karena kelasnya penuh. Trus dosen-dosen yang gwe impikan kok nggak ngajar ya, Pak Suad (Manajemen Keu 2) en Bu Nayla (Business Plan). Lagipula, Pak Rusdi belum ngeluarin nilai Cost Accounting gwe, jadinya ga bisa ambil AkMen deh. Ya, sudah lah. Kegiatan gwe di kampus berakhir. Dengan KRS yang separoh terisi, separoh ngasal. Dengan jumlah SKS yang bisa diambil hanya 21 karena nilai semester 3 kemarin ga ada yang A (A- sekalipun). Ya sudahlah. Sudahlah... Lelahnya hari ini....

Sebenernya ada lagi yang ngeselin di sore harinya. Ketika gwe bangun tidur jam 6 sorean gitu, nyokap yang ngajak ke Makro bilang, “jadi nggak sih?”. Aneh banget, gwe kan baru buka mata, kok pertanyaannya kesannya gwe tuh udah dari tadi ditungguin tapi nggak siap-siap. Waktu gwe jawab aneh, eh dia mutung. Trus, dia langsung keluar naik motor. Ya ampun, baru bangun aja udah bete lagi. Lama-lama gwe bisa saya si neneng yang naksir sama si cecep, jadi gila! Gimana ga BT, ga tau apa2, baru melek udah ditinggal orang mutung. Gwe kan juga ada janji jam 7 malem (tapi kemudian gwe nggak jadi pergi karena kesel banget, lagipula yang ngajak rapat nggak bisa dihubungi). Males banget kan ada yang kesel ama kita. Gwe telp nyokap, maksud gwe baek, mo nolongin dengan njemput, dia gengsi. Bikin makin marah aja... BIKIN STRESS deh. Dah ah, auk deh. Gwe udah laper. Udah sejam lebih nulis. Si nyokap pengen gwe diemin dulu. Co gwe juga jadi kena getahnya nih, karena gwe stress begini, jadinya, dia belum gwe hubungin. Kasihan juga sih, dia kan nggak tau apa-apa. Tapi, gwenya bete melulu. Kalo bete begini, mana kepikiran ama dia. Huh.... Cape dehhhh...... [end]

Friday, August 18, 2006

Hari Merdeka

Hari ini tanggal 18 Agustus 2006.... berarti kemaren hari apa??? Yak, pinter.... HUT RI ke-61... intinya adalah... aku jalan-jalan bersama seorang Yoshi yang baru-baru ini aku panggil DADDY COWIE karena di PERSMA FE UGM [namanya EQUILIBRIUM, catet] dia dipanggil SAPI.... karena aku suka ngeledekin dia dengan sebutan sapi... maka dia akhirnya membalasku dengan memanggilku little cow... alias sapi kecil.. [huu... padahal aku nggak mirip sapi, tuh] dan karena ada littlenya.... maka dia adalah sapi besar... karena kata-kata BIG COW itu nggak lucu.... maka aku memanggilnya DADDY COWIE.... [terutama juga karena dia angkatan tua....2002...] kita sengaja janjian buat hunting foto.... karena momennya tepat dan juga karena aku harus bertanggungjawab sebagai fotografer cabutan EQ yang baru..... nyetor foto.... hehehehe ya sutra lah.... terpaksa bangun agak pagian [karena bangunnya udah siang juga, jam8an] kamera yang kugunakan ini adalah NIKON COOLPIX 5900 pinjeman..... pagi-pagi sebelum hunting, ke tempat oom Annes dulu... minjem kamera [ga modal kok direkrut jadi fotografer] setelah pake acara nyasar-nyasar karena jalan masuknya diblok untuk panggung 17an... akhirnya aku ngebut ke FE.... dan terlambat.... singkat cerita si DADDY COWIE keluar dari FE dan menemuiku di depan BONBIN, tempat makan yg letaknya di seberang FE... inilah yang namanya DADDY COWIE..... mirip sapi, nggak? hehehehe terus.... mulailah bergerak ke arah bunderan UGM.... ini foto-fotonya yang ini tulisan UNIVERSITAS GADJAH MADA yang konon pada malam tahun baru 2004... jadi objek keisengan beberapa oknum anak tambang UPN. Mereka mengotak-atik letaknya sehingga menjadi tulisan V.A.G.I.N.A ..... [mengungkap aib temen sendiri... tenang, bro... nama kalian aman, kok!] trus... ini adalah gerbang UGM yang konon juga menghabiskan dana milyaran.... jadi... UGM itu singkatan dari UNIVERSITAS GERBANG MILYARAN....oya, di boulevard ini, UGM masang sepuluh buah bendera.... kok sepuluh ya??? tanya kenapaa.......


oya... pas pada pukul 10.... di saat Pak Karno dan Pak Hatta memproklamasikan kemerdekaan Indonesia..... aku tetep aja terus motret-motret..... aku bukan mahasiswi yang rela panas-panasan di depan bunderan UGM dan menghormat bendera.... aku cuma dapet foto bendera yang bagus ini... aku suka deh... gambarnya tajam...

oiya, setelah dari bunderan, aku dan daddy cowie mampir ke FE lagi, karena kita sepakat ke malioboro naik satu motor aja, jadinya motorku dititip di FE deh.... ehhh... ada yang lagi bikin acara lomba.... tarik tambang.... ekspresinya seru-seru.... ada Gilang.... Najib yang mukanya ampe 'merah banget'.... Desti yang ga pernah nggak heboh..... Husni sang ketua SIMFONI 2006 yang nyengir-nyengir sebelum akhirnya dikalahkan timnya Gilang.... lalu aku pun meninggalkan FE

Perjalanan m tampaknya masih 'baguasih panjang.... ada banyak foto yang aku dapatkan.. antara lain foto bule lagi nawar harga sendal di tepi malioboro, bapak tuna netra yang mainin angklung dengan indahnya.... telepon umum yangs' tapi ternyata udah rusak [bangsaku bangsa yang masyarakatnya destruktif].... trus juga ada tukang becak sedang ngasi petunjuk jalan sama seorang bapak.... petanya bagus tuh... sumbangan dari A Mild ya.... bagus juga... positif, walaupun rokoknya aku nggak 'pro' sama sekali...
banyak hal yang aku temuin di jalan malioboro... oh ya, aku baru sekali ini lho... ngeliat yang namanya perpustakaan nasional provinsi yogyakarta... wew.... [selama ini kemana aja ya?] hehehe... jadi malu

oya.... aku berfoto bersama patung gupolo yang di depan kantor gubernur lho... patung gupolonya gede banget deh... item.... tapi catnya masih bagus.... cukup terawat... hehe...nampang dulu boleh dong.... udah dulu ya... foto-foto yang lain maih banyak..... tapi, masa sih, dipajang semua.... oke deh.... ceritanya emang kepotong.... karena abis foto-foto bareng si gupolo ini... aku masih motret-motret di sekitar vredeburg dan kemudian jalan kaki lagi ke arah parkir motor di depan hotel Inna Garuda..... sebelum pulang, makan es krim dulu dong di Mc.D.... hehehe [endut gapapa deh...]
selanjutnya pulang deh.... abis deh ceritanya.... makanya... udahan...
ddaaaaaaa

[aurelia - manusia Indonesia yang entah besok jadi apa]

Saturday, June 03, 2006

Jogja Look

Foto diambil Minggu, 28 Mei 2006

S.T.I.E Kerja Sama di Jl. Parangtritis yang lt.1-nya hancur. Entah bagaimana perasaan mahasiswanya... Saya turut bersedih, teman.

Gedung BPKP (Badan Pengawasan Keuangan dan Pembangunan) Perwakilan Daerah Istimewa Yogyakarta, Jl. Parangtritis Km. 5,5 Bantul yang rusak parah. Kabarnya bangunannya nggak kuat karena dana pembangunan banyak diko*u*si... Isu.. isu...

Gramedia di jalan sudirman Yogyakarta hingga saat foto ini saya upload, masih belum beroperasi karena kerusakan akibat gempa tektonik.

Saphir Square yang baru aja buka di tahun 2005 yang lalu sekarang bentuknya udah kaya begini. Mall Ambarukmo juga retak-retak cukup parah. Baru bangga-bangga punya Mall yang nggak kalah sama Jakarta punya... ya setidaknya Solo lah... eh... Kini Jogja terancam ga punya 21 lagi.... masa kembali ke era Mataram sih?! Hiks....


Gereja Kristus Raja di Baciro keadaannya sekarang seperti ini. Seorang kosternya meninggal tertimpa lonceng gereja. Konon katanya, gempa terjadi saat komuni sedang dibagikan. Bagian altar adalah bagian yang mengalami kerusakan terparah di Paroki Baciro.
Foto tampak dalam dari arah belakang

Tampak dari luar.
Gereja di Ganjuran Bantul Yogyakarta runtuh. Ada 3 korban yang meninggal tertimpa reruntuhan puing saat misa pagi Sabtu, 27 Mei 2006. Korban luka-luka dari dusun sekitar ditampung di pendopo sebelah Candi Hati Kudus Yesus Ganjuran. Kondisi candi baik-baik saja, yang runtuh hanya gerejanya saja.

Kakak-kakak yang pake baju loreng-loreng ini sedang mencari korban. Evakuasi... evakuasi

Wednesday, May 31, 2006

Gempa Itu Membawa Luka

Inilah foto-foto yang penulis dapatkan dari hasil kunjungan ke Kecamatan Gantiwarno, Klaten (sekitar 30 km dari kediaman penulis di Tibulrejo, Maguwoharjo, Sleman) pada hari Rabu, 31 Mei 2006....

Ini adalah foto seorang anak yang siang itu sedang ditemani main oleh simbahnya. Adit kecil mengaku telah sekolah TK kelas O Besar... Katanya juga, Adit setiap hari ke sekolah numpak pit.


















Ini adalah salah satu dari rumah yang rata tanah di sana. Penduduk desa yang rumahnya rubuh terpaksa tidur di luar dengan mendirikan tenda dan menata balok-balok kayu untuk alas kasur kapuk mereka.





























Warga desa di sana masih bisa menyapa saya dengan ramah dan berpose saat akan diambil gambarnya. Siang hari mereka habiskan dengan menanti bantuan logistik yang datang sambil bercengkrama dengan tetangga dan saudara senasib.















Anak lelaki ini namanya Edwin (maafkan aku kalo ternyata ingatanku buruk, dek!) Gadis kecil yang memakai baju warna putih-merah adalah kakak perempuannya.















Departemen Sosial telah mendirikan tenda untuk penduduk di sana. Lumayan besar, namun entah kenapa, masih banyak yang mendirikan tenda-tenda kecil di sepanjang jalan desa.





























Apa yang mereka butuhkan? Ini yang mereka katakan: senthir/penerangan, minyak tanah, beras, telur, terpal, kawat (u/ jemuran), tembakau/rokok, dan paramedis yang bisa bantu mereka ganti perban dan rawat luka mereka. Kalian mau membantu?

Monday, May 08, 2006

Asal Usul Barong

Dulu aku pernah baca sebuah buku... dan ini adalah cerita yang SELURUH RAKYAT INDONESIA harus tau.... masa orang bule bisa tau, kita malah enggak... setidaknya... pernah baca donk! Oke...


Prabu Yudistira yang berpermaisurikan Kunti adalah raja yang dihormati di Bali. Beliau memiliki putera yang tampan, pintar, dan berbudi luhur bernama Sadewa. Suatu kali permaisuri berperilaku aneh. Sadewa yang beranjak dewasa, melihat ibunya sering menggigil ketakutan langsung menanyakan penyebabnya. Jawaban sang ibunda dan sang ayahanda tidak memuaskan Sadewa, namun ia diam saja. Ketentraman rakyat Bali berubah sejak banyak orang tiba-tiba kerasukan setan, panas dingin, terkapar, dan mati dengan busa yang keluar dari mulut. Prabu Yudistira, Sadewa, punggawa, pembesar kerajaan, dan tabib sakti merundingkan pemecahan hal itu di balai permusyawaratan. Permaisuri di saat yang sama mengunci diri di kamar sambil mengenang saat dirinya sakit sewaktu mengandung Sadewa. Tak ada yang dapat menyembuhkannya, hingga pada suatu saat datang tabib sakti bernama Randa yang dapat mengusir roh jahat penyebab sakitnya permaisuri dan Randa meminta janin yang dikandung Kunti sebagai upahnya. Kunti berjanji menyerahkan puteranya setelah dewasa.


Hari itu gerimis turun dari tengah hari hingga malama. Randa yang tinggal di dalam gua yang menyeramkan sedang menyerahkan ilmu hitam di depan pedupaan. Di gua itu, Randa hidup bersama Kalika yang sudah dianggap puteri sendiri. Menyadari turun gerimis dari siang hari, Randa menyelidiki ke balai permusyawaratan apakah Yudistira hendak menghalangi ilmu hitamnya. Kunti yang geram pada ulah Randa, datang ke balai permusyawaratan dan mengatakan bahwa Randalah penyebab petaka itu. Yudistira yang mengetahui hal itu berencana menyerbu Randa di gua Lawa.


Setelah mengetahui rencana Yudistira, Randa melepas jiwanya dari raganya dan merasuki Kunti yang sedang memeluk Sadewa. Tiba-tiba Kunti menyerang Sadewa, Yudistira dan pengawal-pengawal istana. Kunti yang kerasukan membawa Sadewa yang telah tak sadarkan diri, melesat di gelapnya malam. Namun tak berapa lama, Kunti diketemukan pingsan di pekarangan istana dengan kondisi yang lemah. Sementara Sadewa tidak diketahui keberadaannya. Sadewa tersadar saat dibawa terbang oleh Randa, kemudian tubuhnya dikat pada pohon beringin. Ternyata Randa hendak mempersembahkan Sadewa kepada penguasa kegelapan yang memberinya ilmu gaib. Randa ingin agar Kalika juga melihat Sadewa dibunuh, maka dijemputnyalah sang keponakan. Sadewa hanya dapat memohon perlindungan pada Sang Hyang Widhi.


Sang Syaiwa Penguasa Bumi mendengar ratapan Sadewa dan kemudian menjelma menjadi sekuntum bunga putih yang tersemat di telinga Sadewa. Randa akhirnya kembali dan membawa Kalika. Saat Randa menghantamkan tongkat ke kepala Sadewa, tongkat pun hancur. Randa terpental dan muntah darah. Kalika kenudian menyerang Sadewa bagai hendak merobek dada Sadewa. Anehnya, tali yang mengikat Sadewa saja yang putus. Setelah terbebas dari ikatan, terjadi pertarungan antara Sadewa dan Kalika. Sadewa yang dilindungi Syaiwa menjadi kuat dan Kalika terdesak. Randa kemudian merasuki Kalika sehingga kini Sadewa yang kewalahan. Sadewa memohon bantuan Syaiwa untuk melawan Kalika.


Syaiwa memanggil Barong untuk menolong Sadewa. Barong adalah lambang kebenaran dan kesucian walaupun rupanya menyeramkan. Randa yang telah menjelma menjadi burung garuda besar, kembali bertarung dengan Sadewa dan Barong. Barong akhirnya dapat mengisap Randa masuk ke tubuhnya. Burung garuda telah musnah, tetapi roh Randa keluar dari tubuh garuda dan kembali ke wujud aslinya. Randa dapat mencekik Barong dan Sadewa melemparkan sekuntum bunga putih ciptaan Sang Syaiwa. Randa yang terkena bunga tersebut kemudian terbakar dan menghilang menjadi asap. Asap itu menjelma menjadi raja kera dan ribuan prajuritnya. Raja kera dan Sadewa bertempur, sedangkan prajurit kera menyerang rumah rakyat. Rakyat membunuh prajurit kera dengan keris, namun Randa menghidupkannya kembali, ketika dibunuh lagi, roh prajurit kera merasuki tubuh pembunuhnya. Rakyat yang kerasukan menusuki diri mereka, namun anehnya badan mereka kebal. Sadewa dan Barong juga menjadi aneh, Barong mencakar dan menggigit dirinya sendiri. Sadewa menikam tubuhnya sendiri. Kemudian datanglah pendeta sakti yang memohon pada Sang Hyang Widhi. Semua orang sadar kembali. Randa merasakan panas yang membakar tubuhnya dari tubuh pendeta sakti. Barong dan Randa kembali bertarung dan terus berperang selama dunia masih ada.

Sekaten Pertama

Malam baru saja dimulai dan suara adzan Isya sedang berkumandang ketika aku menerima telepon dari seorang teman yang datang dari Jakarta. Pada akhir pembicaraan di telepon itu aku memutuskan untuk menutup buku karangan Manuel G. Velazques -yang baru kubuka 5 menit yang lalu- dan bergegas untuk menemui temanku itu. Kesempatan yang jarang sekali kutemui ini tak akan kusia-siakan untuk bertemu dan berbincang-bincang dengannya. Sekarang ia telah menjadi redaktur di sebuah tabloid remaja yang berkantor di daerah Bintaro, Jakarta Selatan. Daniel Awigra namanya. Ia sempat menjelaskan arti dari namanya, namun entah kenapa saat ini aku benar-benar lupa apa yang telah dikatakannya. Ingatanku benar-benar buruk.


Kami bertemu di sebuah tempat makan di daerah Mrican. Wah, ternyata dia tambah chubby sekarang. Sukses rupanya ia sekarang di tempat kerjanya yang baru. Aku bergabung di meja Awi dan diperkenalkan dengan Viri, salah satu dari kelima adik perempuan Awi. Aku kemudian berkenalan juga dengan Jojon teman satu kontrakan Awi di daerah Kuningan, Jakarta. Acara selanjutnya, aku pun memesan dan menyantap seporsi tempe penyet seperti yang direkomendasikan oleh Awi. Tempe penyet spesial dan berbeda dengan yang pernah kumakan sebelumnya. Tempe penyet ini disajikan bersama dengan telur yang dimasak dengan api besar dan diberi tambahan cabe rawit –cabe rawit adalah hal yang belum bisa kutaklukkan sampai saat ini–. Sungguh lezat, dan tempe penyet itu telah membuatku melupakan pesan ibuku sebelum aku berangkat tadi –bahwa ini hari Jumat dan ini adalah masa prapaskah–.


Tak puas hanya berbincang sambil makan, kami pun merencanakan pergi ke tempat lain. Awi menanyakan tempat nongkrong mana yang terkenal di Jogja dan asyik untuk disambangi. Beberapa nama tempat dan nama teman kemudian terlontar untuk ditemui dan dikunjungi. Singkat cerita, kami akhirnya pergi ke sekaten di yang bertempat di alun-alun utara.


Sekaten adalah pasar malam yang berlangsung selama sebulan di Jogja. Sudah lebih dari 10 bulan aku menjadi bagian dari kota Jogja ini, namun aku belum pernah pergi ke Sekaten. Bahkan sebelum-sebelumnya di saat aku belum menetap di Jogja, aku kerap mengunjungi Jogja yang sedang bertepatan dengan sekatenan, namun aku tak pernah mampir untuk masuk dan melihat-lihat isi dari pasar malam ini. Alasannya sederhana, sekaten tidak mempunyai magnet yang cukup kuat untuk menarikku hingga mau pergi ke sana –terutama seorang diri-. Aku biasanya hanya akan pergi ke toko atau mall jika memang sedang ingin mencari sesuatu, bukan untuk sekedar jalan-jalan atau ngeceng.


Aku dan teman-temanku masuk ke arena Sekaten. Karcisnya seharga seribu lima ratus rupiah untuk tiap orang. Awi mengambil alih posisiku saat ingin membeli karcis masuk. Aku disingkirkan begitu saja. Yaaa, begitulah kalau punya teman yang sudah bergaji, seolah-olah tabu kalau membiarkan mahasiswa membayar sendiri ongkos jalan-jalannya. Aku berjalan masuk ke arena sekaten bersama Viri. Ia adalah mahasiswi tingkat dua Fakultas Hukum Atma Jaya Yogyakarta, dia seusia denganku. Awi agak disibukkan dengan upaya mencari-cari penjual baterai alkaline untuk kamera digitalnya yang kehabisan sumber energi. Yah, namanya juga pasar malam, penjaja di sana tidak ada yang menjual baterai alkaline. Modalnya akan terlalu besar bagi pedagang kecil seperti mereka. Untuk sepasang baterai alkaline yang pasti diperlukan modal di atas sepuluh ribu rupiah. Ya, bisa menjadi pelajaran bagi yang mau datang ke sekaten, pastikan anda telah membeli baterai sebelumnya di minimart atau toko-toko di daerah kota. Kalau masuk ke area yang lebih tradisional, sulit untuk mencari baterai yang semacam itu. Awi juga beberapa kali menyesali keputusannya yang tidak ‘sedia payung sebelum hujan itu’. Soalnya akan ada banyak momen-momen yang tak terduga dan menarik untuk diabadikan yang dapat terjadi di pasar rakyat seperti ini. Kemudian aku melihat Jojon berhenti di depan seorang penjual mainan kereta-kerataan. Aku kira dia hanya ingin menanyakan apakah bapak penjual itu punya baterai alkaline yang bisa dibeli, ternyata Jojon memang ingin membeli mainan itu. Entah untuk adik, sepupu atau kemenakannya.


Sekaten ini menjadi identik dengan berjalan kaki melewati genangan-genangan air dan jalan-jalan yang basah oleh hujan di sore hari tadi. Di salah satu tempat, aku melihat banyak sekali baju yang bertumpuk-tumpuk dan diobral murah. Mulai dari yang harganya tiga ribu sampai dengan sepuluh ribu rupiah tersedia di sana. Aku yakin baju itu adalah baju bekas –yang mungkin juga barang impor– karena bentuknya yang cukup lusuh dan warna yang tidak lagi cemerlang. Juga ada jaket-jaket yang cukup tebal dan tak mungkin dipakai di hari-hari biasa di Indonesia. Aku juga menangkap pemandangan

celana pendek yang digantung dengan kondisi karetnya –yang di bagian pinggang- sudang mulai kendur. Wah, wah wah begitu banyak baju serupa itu di penjual lain-lainnya. Betapa Indonesia menjadi tempat sampah dengan masuknya pakaian-pakaian semacam ini. Aku jadi teringat pada sebuah film dokumenter yang mennceritakan pekerja-pekerja pabrik untuk perusahaan GAP atau NIKE yang dibayar murah dan dibayar dengan tidak layak. Tempat kerja mereka juga tidak layak dan dengan waktu yang tidak layak juga. Produk bermerek itu diproduksi di Indonesia dan dijual ke negara lain dengan harga yang luar biasa berlipat-lipat ganda. Dan kini sampah mereka berupa produk-produk seperti pakaian juga dilempar ke Indonesia. Oh, malangnya negriku ini.


Lalu aku lalu berputar-putar dan menyusuri jalan-jalan lainnya di pasar malam itu. Pasar malam yang begitu merakyat dimana aku bisa temukan seorang anak laki-laki dipipiskan di pinggir jalan karena mungkin ibunya malas untuk mencari toilet umum dan merasa bahwa orang-orang yang lewat juga akan maklum karena namanya juga anak kecil. Di jalan-jalan itu selain pengunjung, ternyata ada juga bapak penjual kacang rebus yang berkeliling sambil mendorong gerobaknya. Benar-benar pasar rakyat, batinku dalam hati.


Satu hal yang menarik di sana, kami menemukan pertunjukan ketoprak. Baru kali ini aku melihat ketoprak secara langsung di depan mataku sendiri. Awi pun juga demikian rupanya. Pria kelahiran Gombong ini ternyata tidak pernah melihat pertunjukan ketoprak semacam ini sebelumnya. Aku melihat ada seorang nenek tua yang tampaknya letih dan mengantuk yang sedang menunggu ada pembeli yang akan memborong kacang yang dijajakannya. Aku juga melihat seorang pria muda dengan rambut yang ala Edi Brokoli duduk menikmati suguhan kesenian rakyat ketoprak itu. Tampaknya kakinya buntung karena di dekat tempat ia duduk, aku melihat sebuah kruk tergeletak. Dan aku pun membayangkan, betapa aku harus bersyukur masih mempunyai kaki yang utuh dan sehat yang bisa digunakan untuk mengelilingi sekaten di malam itu. Kesehatan dan kelengkapan anggota tubuh kadang kala menjadi sesuatu yang seringkali dilupakan untuk disyukuri. Hal sepele yang sangat esensial dan sangat sering dilupakan. Ironis....


Saat harus bergerak lagi dan meninggalkan ketoprak tersebut, kami menemukan tong setan dan kami menemukan satu tempat yang menarik untuk dikunjungi, rumah hantu! Aku begitu ingin masuk ke rumah hantu itu. Di papan rumah hantu tersebut aku dapat membaca tulisan RUMAH LAMPIR. Hahaha, aku cukup senang dengan keberadaan tempat semacam ini. Aku ingin bernostalgia pada rumah hantu yang pernah kumasuki saat masih tinggal di Tanjung Pinang. Saat itu usiaku tak lebih dari 9 tahun. Keinginan untuk mengulang memori itu membuatku bersemangat untuk masuk ke rumah hantu itu. Karcis masuknya sama saja seperti atraksi-atraksi lainnya di pasar malam ini, tiga ribu rupiah. Lagi-lagi Awi membayarkan tiket masuk untukku. Dan kami berempat memasuki rumah hantu itu. Sambil naik tangga, aku membayangkan hantu seperti apa yang akan kutemui nanti. Jalan cukup sempit dan aku berada di belakang Viri. Di belakangku ada Jojon dan Awi berjalan paling depan. Hantu pertama berdiri dengan muka dicoreng-coreng dengan bahan yang berpendar di dalam gelap. Ah, biasa saja rasanya. Tidak menakutkan dan tidak berkesan. Ia cuma berdiri saja dan ber ‘hihihihihi’ dengan jayusnya. Maksud hati ingin seram, malah mendapat ledekan dari kami, terutama dari Awi. Hantu kedua tinggi. Ia berdiri di atas sesuatu, yang pasti, tidak menakutkan dan mengagetkan juga karena langsung dapat kami lewati (malah hampir kami lewatkan tanpa kami perhatikan). Hantu ketiga adalah pocong yang diam saja. Salah satu matanya ditutupi perban dan ia hanya berdiri di pojok salah satu jalan. Setelahnya, tampaknya semuanya akan berakhir. Aku sempat menginjak sesuatu yang tampaknya lembek dan bukan tanah. Dan semuanya selesai. Sebelumnya aku kira aku menginjak ban atau sesuatu yang diisi oleh air, namun kemudian Viri menjelaskan bahwa yang tadi kuinjak itu adalah orang juga. Ya ampun, alih-alih mengagetkan, ia malah kami kira sebagai ban. Untung aku tidak iseng dan njot-njotan di tempat yang lembek tadi. Rupanya itu perut toh?! Salah sendiri, kok nggak ngagetin, aku malah nggak tahu sama sekali akan keberadaan hantu keempat tersebut. Kasihan dirimu, mas! Kami berempat keluar dari rumah hantu dengan kecewa namun kami kemudian menertawakan kekonyolan rumah hantu tersebut. Ya Ampun.... ada ada saja.


Lepas dari RUMAH LAMPIR nan merugikan itu –aku menyebutnya sebagai dua belas ribu yang terbuang percuma- kami naik kincir yang berputar. Kalau di Dufan terkenal dengan BIANGLALA, nah ini versi kurcacinya. Kincir ini berputar cukup kencang. Aku sekandang dengan Viri dan Awi bersama dengan Jojon. Aku menyebutnya kandang karena kami benar-benar berada di dalam sangkar yang berputar-putar. Tidak ada celah yang cukup lebar di sana, benar-benar seperti sangkar atau kandang burung. Sekitar sembilan atau sepuluh putaran, kami akhirnya turun. Tahu apa yang kami lihat setelah turun dari kincir tersebut? Mesin dieselnya mengeluarkan api dari cerobong yang seharusnya hanya mengeluarkan asap hitam penyebab polusi itu. Waaa, untung kami sudah turun! Coba masih di atas, apesnya....


Sewaktu sedang berada di dalam kincir sangkar itu, aku dan Viri sudah mengincar sebuah mainan yang berputar sambil naik dan turun. Yang mendorong dan memutar mainan tersebut adalah manusia yang beratraksi mendorong sambil ikut naik dan turun, lincah seperti akrobat. Jadi, selain menikmati sensasi duduk pada sebuah cincin besar yang berputar-putar –seperti komidi putar– namun ada naik dan turunnya juga, aku juga berniat menikmati atraksi akrobat orang-orang yang mendorongnya juga. Menarik. Sayang, harus segera berhenti karena HUJAN! Ya ampun, terpaksa deh berteduh di salah satu tenda loket permainan yang sudah tutup. Di sana, aku pun banyak bercerita dan mendengar cerita dari Viri. Hingga waktu telah berlalu cukup lama, tampaknya hujan tak akan reda dengan segera, maka kami pun memutuskan untuk kembali ke tempat parkir motor dan pulang dari sekaten.


Di bawah tetes-tetesan hujan, kami berjalan menuju tempat parkir. Beginilah rasanya datang ke pasar malam yang tradisional, harus mengikuti kehendak alam. Sangat berbeda jika bermain di arena bermain di dalam mall, malam atau siang, hujan atau terik tidak akan mengganggu keasyikan kita bermain.


Rupanya, Awi dan Jojon telah berjanji dengan seorang teman masa kecil mereka yang telah berkeluarga dan menetap di Jogja, entah nama aslinya siapa, yang pasti dia memperkenalkan diri kepadaku dengan sebutan Rere. Kelak Awi dan Jojon hendak bermalam di tempat Rere itu. Kebetulan istrinya sedang tidak di rumah katanya. Sebelum pulang, mereka ingin ngopi dulu. Aku pun menyarankan untuk ngopi di Blandongan yang cukup terkenal di daerah Gowok. Eeh, tenyata mereka cukup suka dengan kopi di sana, aku sih tidak bisa memberikan penilaian apa pun pada kopi. Bagiku, kopi yang enak adalah yang tidak pahit dan tidak punya ampas. Instan banget deh. Itu kopi yang enak menurutku, jadi aku memesan teh hangat saja untuk mengahangatkan tubuh yang butuh sedikit hangat karena dinginnya udara akibat hujan. Banyak cerita, banyak tawa dan banyak canda. Hingga semuanya harus berakhir di malam ini. Semalam bersama mereka terasa sangat menyenangkan dan cukup melelahkan. Banyak yang bisa kita lihat dari pasar-pasar malam dan kehidupan di malam hari. Kita dapat melihat banyak sisi dari kehidupan manusia. Mereka yang bahagia, mereka yang menderita, dapat kita lihat pada wajah Jogja di malam hari. Wajah yang kaya dan majemuk. Wajah yang tak pernah lelah dan tak pernah menjadi tua. Wajah Jogja.


Jogja, 1 April 2006; 03:00

Monday, March 06, 2006

SEMANGAT KEPUNDHAN MASYARAKAT GUNUNG


Datang menjelang tengah hari di Dusun Petung, Pakis, Magelang pada hari Minggu (14/8), anda akan disambut oleh para pemuda tinggi dengan seluruh tubuh berwarna putih dan berhiaskan ‘tato’ dengan beragam motif. Dari lutut sampai pergelangan kaki mereka diikatkan lonceng-lonceng sehingga langkah kaki mereka terdengar ramai dan semarak mengisyaratkan begitulah acara Festival 5 Gunung ke-4 ini akan berlangsung.

Mereka adalah komunitas ‘Topeng Ireng’ dari Dusun Gejayan, Merbabu yang turut meramaikan acara yang rutin diadakan tiap tahun ini. Semakin tinggi raja langit di angkasa, berbagai atraksi dari berbagai dusun dan komunitas mulai ditampilkan. Ada Warok Bocah yang dilanjutkan oleh Kuda Lumping dari Dusun Dayugo, Merbabu. Acara dilanjutkan dengan Kuda Lumping Gedog dari Dusun Krogowanan, Merbabu yang mengisahkan tentang patih-patih di masa jaya Gajah Mada di Mataram. Selanjutnya diadakan kirab Ritual 5 Gunung serta ritual doa agar acara dapat berlangsung dengan baik. Acara dilanjutkan dengan atraksi Bendrongan dari Dusun Sajen, Merbabu yang begitu ramai dengan bunyi lonceng yang dihasilkan oleh hentakan kaki para penarinya. Atraksi menarik juga ditampilkan oleh Ismanto dan kawan-kawannya ‘penunggu merapi’ yang serba hijau dan menyerupai katak. Mereka membawakan pesan untuk terus mencintai alam dan tidak menggunakan pestisida dalam bercocok tanam.

Pukul 15.00, para tamu dari Hotel Amanjiwo –sebuah resort di lereng Gunung Menoreh- yang berasal dari Jepang, Perancis, Amerika, dan Spanyol tiba. Hotel Amanjiwo ini telah bekerja sama dalam penyelenggaraan Festival 5 Gunung sejak pertama kali diadakan di Dusun Warangan, Merbabu tahun 2002. Acara secara resmi dibuka dengan pemukulan gong oleh perwakilan dari 5 gunung dan Sean Vakelar selaku GM Amanjiwo. Acara diteruskan dengan ‘Nyanyian Jiwa’ dari Dusun Tutup Ngisor, Merapi dan Reog dari Gejiwan, Merapi. Tari Soreng kemudian dibawakan oleh komunitas ‘Topeng Ireng’ dan dilanjutkan dengan Kuda Lumping dari Dusun Kerandegan, Sumbing. Atraksi Ndayakan dari dusun tuan rumah dan Jathilan Anak dari Desa Borobudur, Menoreh mengakhiri acara sore itu untuk diselingi istirahat sholat dan makan malam.

Sekitar pukul 19.00 acara dilanjutkan kembali dengan Kesenian Kentrungan dari Surabaya dan Kuda Lumping Anak yang musiknya pun dibawakan oleh anak-anak dari Dusun Mantran di lereng Gunung Andong. Yang cukup membawa suasana segar di malam yang berhawa dingin tersebut adalah Wayang Wong dan Wayang Menak dari Dusun Tutup Ngisor yang dibawakan dengan bahasa Inggris walaupun menjadi lucu karena Bahasa Inggrisnya medhok bhanget. Mereka yang sehari-harinya petani dan seniman di Dusun Tutup Ngisor tersebut memang tidak biasa berbahasa Inggris. Niat mereka hanya ingin agar para wisatawan asing dapat menikmati dan percakapan di dalam wayang tersebut lebih familiar di telinga mereka. Selanjutnya disajikan tari kolaborasi berjudul ‘Guagarbaning Wanita’ yang diciptakan oleh Rakhmat Mukti Waskito yang juga koordinator Festival 5 Gunung ke-4 ini. Menurut beliau, acara ini diadakan sebagai bentuk silaturahmi dan rasa kekeluargaan antar komunitas di 5 gunung tersebut. Sebagaimana digambarkan bahwa apabila satu dusun mengadakan acara, komunitas dari gunung-gunung lainnya pasti ikut berpartisipasi tanpa ada undangan yang resmi maupun imbalan yang berarti. Bagi mereka acara semacam ini justru merupakan kesempatan untuk membina hubungan baik dan semangat berkesenian.

Malam semakin larut. Acara masih terus berlanjut. Penampilan terakhir adalah Tari Lengger dari Dusun Krandegan, Truntung dari Dusun Warangan dan Kethoprak Lesung dari Dusun Petung.
Menjauh dari Dusun Petung ditemani oleh nyala-nyala api dari sumbu yang terbakar di sepanjang jalan dan dinginnya udara malam pegunungan semakin membuat semangat pegunungan yang terbawa pulang, begitu sulit dilupakan. Semangat yang diungkapkan dalam tema ‘Nyanyian Kepundhan’. Suatu tanda yang menunjukkan bahwa semangat masyarakat gunung akan terus menggelegak dan hidup seperti layaknya kepundhan, kawah di dalam perut gunung tempat tinggal mereka.
***

Sunday, March 05, 2006

How People Write ‘Jogja’

Kota Yogyakarta atau yang dalam keseharian sering disingkat menjadi Jogja memang merupakan kota yang khas dan unik. Kota dengan sejarah yang panjang ini memang mempunyai banyak kekhususan yang membuat banyak orang jatuh hati dan menganggapnya tak akan pernah tergantikan oleh tempat lain. Akan tetapi hal tersebut bukan berarti tak ada yang luput dari perhatian masyarakatnya sendiri. Sejak awal-awal kedatangan penulis di kota pelajar ini, penulis menemukan salah satu dari bentuk ketidakpedulian ataupun ketidakpekaan masyarakat Jogja sendiri pada kota ini.

Hal yang penulis maksud itu adalah mengenai beberapa cara orang menuliskan kata Jogja itu sendiri. Memang seorang pujangga terkenal Shakespere pernah mengatakan ‘Apalah arti sebuah nama’, namun kesalahan dalam menuliskan kata Jogja itu sendiri bagi penulis adalah suatu bentuk ketidakpedulian pada Jogja itu sendiri. Bagaimana bisa mengaku sayang, jika dalam menuliskan kata ‘Jogja’ yang hanya terdiri dari 5 huruf saja bisa-bisanya salah? Jogja memang mempunyai beberapa variasi ‘nama’, antara lain Djogdjakarta, Yogyakarta, Jogjakarta, Djogdja, Yogya, Jogja, Ngayogyakarta, dan beberapa cara lain. Akan tetapi ada juga penulisan ‘Jogja’ dengan komposisi yang salah, seperti Jokja, Jogya dan Djogja.

Bagi penulis, hal ini lucu sekali, bagaimana mereka bisa menulis ‘Jogja’ dengan cara yang demikian (terutama untuk ‘Jogya’)? Apabila ditulis Jogya, maka otomatis, cara membacanya bukanlah menjadi /jok’ja/, /jog’ja/ ataupun /yog’ya/, melainkan /jok’ya/. Lucu sekali kan? Cara penulisan lain yang tak kalah ngawurnya adalah Djogja, seperti yang tertulis dalam flyer sebuah acara bagi para pecinta anjing yang akan diadakan bulan Maret mendatang. Seperti yang kita ketahui selama ini bahwa pada ejaan lama, huruf ‘dj’ akan dibaca /j/ dan huruf ‘j’ akan dibaca /y/ dalam EYD. Sehingga, apabila kita membaca tulisan ‘Djogja’, maka pelafalannya adalah /jog’ya/.

Setiap mengamati atau tak sengaja melihat tulisan yang demikian, maka penulis hanya dapat tersenyum dan tertawa di dalam hati. Bagaimana bisa? Selama hidup, penulis tidak pernah menemukan ada orang yang salah mengucap Jogja sehingga lafalnya menjadi /jok’ya/, namun mengapa sampai ada yang menulis demikian, ya? Tidak tahu, tidak teliti, tidak peka, atau tidak peduli?

Ya, ini hanya tulisan ringan saja. Penulis hanya ingin berbagi rasa saja, yaitu rasa heran. Heran dengan adanya hal yang tampak kecil namun sesungguhnya cukup esensial. Heran dengan keacuhan masyarakat pada umumnya dan orang Jogja sendiri pada khususnya yang sampai hati melakukan kesalahan sepele semacam ini (yang penulis rasa, tidak mereka sadari juga). Semoga saja, setelah membaca tulisan ini, kalau ada yang masih menulis Jogja dengan komposisi yang ‘aneh-aneh’, ya mbok jangan ditulis gitu lagi... oke... oke...??!! (^_^) (aurelia)